Jakarta – Seberapa cepatkah Anda menjadi kaya?

Jika Anda mau membangun rumah maka sebagian orang akan memanggil arsitek dan arsitek itu akan membuat rencana bersama Anda. Tetapi ketika orang yang sama memulai membangun kekayaan mereka dengan merencanakan masa depan, mereka tidak pernah mendesign rencana finansial untuk hidup mereka. Mereka tidak mempunyai garis besar rencana kerja untuk menjadi kaya.

Bahkan banyak orang yang tidak mempunyai rencana, mereka hanya menjalani hidup saja dan hanya bermimpi sewaktu-waktu bahwa mereka akan menjadi kaya. Banyak juga orang yang menggunakan satu-satunya jurus andalan, yaitu merencanakan untuk bekerja keras dan mereka tidak pernah kaya.

Karena apa yang mereka kerjakan sekeras apapun memang tidak memungkinkan mereka untuk menjadi kaya. Contoh: Menjadi buruh pabrik atau kuli bangunan, walaupun sekeras apapun mereka bekerja akan sulit sekali untuk menjadi kaya.

Ada juga orang yang mempunyai rencana yang lambat untuk menjadi kaya, rencana tersebut yaitu bekerja keras dan menabung. Dengan mengikuti rencana tersebut maka jutaan orang akan menghabiskan hidupnya dengan memandang keluar jendela dari kereta mereka yang lambat atau dari mobil mereka yang terjebak dari kemacetan lalu lintas menyaksikan limosin, helikopter, pesawat jet perusahaan, rumah-rumah mewah.

Dan yang paling menyedihkan ada juga orang yang mempunyai rencana untuk menjadi miskin. Begitu banyak orang mengucapkan kata-kata seperti ayah Robert Kiyosaki

“Ketika saya pensiun, maka penghasilan saya akan berkurang,” katanya.

Dengan kata lain mereka merencanakan untuk bekerja keras seumur hidup hanya untuk menjadi miskin.

“Saya membutuhkan kecepatan,” kata Tom Cruise dalam Film Top Gun.
Ide bekerja seumur hidup, menabung, dan menaruh uang dalam rekening pensiun merupakan rencana yang sangat lambat. Rencana ini bagus dan masuk akal bagi 90% orang tetapi bukan rencana bagi orang yang ingin pensiun muda dan pensiun kaya.

Berikut ini beberapa ide tentang cara untuk membangun rencana yang lebih cepat:

1. Pilih strategi keluar Anda terlebih dahulu.

Kita harus mulai dari yang akhir, seperti yang dikatakan oleh Stephen R. Covey dalam bukunya Seven Habits. Jadi kita harus menentukan dulu umur berapa kita ingin pensiun, berapa banyak uang yang kita miliki saat itu, atau berapa banyak pasif income kita pada waktu kita pensiun.

2.Cari bidang apa yang kita sukai atau mungkin kita akan suka yang bisa menghasilkan seperti yang kita tentukan sebelumnya.

Apabila apa yang kita kerjakan sekarang tidak memungkinkan kita mencapai impian tersebut. Let It Go!

3. Kita cari orang yang yang sudah berhasil mencapai impian untuk diajak kerjasama atau belajar kepada orang tersebut.

4. Gunakan factor kali atau leverage.

Maksudnya kita bisa menggunakan RICE (Resources, Ide, Contact, Expertise) dari orang lain.

Semoga bermanfaat. Saya Tung Desem Waringin mengucapkan salam dahsyat!

http://www.detikfinance.com